Wednesday, 28 December 2011

Kebaikan tidur dan tahajjud

Umumnya orang beranggapan bahwa tidur malam yang baik memerlukan waktu sekitar 6 – 8 jam sehari. Tetapi ketahuilah bahawasanya pendapat ini ditentang oleh para saintis Barat seperti Dr. Ray Meddis, seorang profesor di Department of Human Sciences, England University of Technology yang mengatakan bahawa manusia sebenarnya hanya perlu tidur malam selama 3 JAM .
Waktu tidur biasanya dikenali dalam dua jenis, iaitu tidur ayam dan tidur lelap. Mimpi biasanya terjadi pada tidur lelap (deep sleep). Manusia perlu berlatih untuk biasakan tidur lelap karena tidur ayam

Saturday, 24 December 2011

Proses pemulihan pemuda Punk Aceh




DENGAN mengenakan pakaian seragam polis, 65 pemuda punk itu berjalan dalam tiga barisan lurus. Mereka bergerak menuju ke dataran Kompleks Sekolah Polisi Negara (SPN) Seulawah di Aceh Besar, Sumatera, Indonesia.

Wednesday, 21 December 2011

PMR 2011: Prestasi Bahasa Melayu, Cina, Iban dan Pendidikan Islam menurun

PUTRAJAYA: Prestasi Bahasa Melayu, Bahasa Cina, Bahasa Iban dan Pendidikan Islam dalam peperiksaan Penilaian Menengah Rendah (PMR) 2011 menunjukkan penurunan, kata Ketua Pengarah Pelajaran, Datuk Seri Abdul Ghafar Mahmud.

Beliau berkata, pencapaian gred A bagi Bahasa Melayu merosot 1.3 peratus berbanding tahun lalu, Bahasa Iban (4.4 peratus) manakala Pendidikan Islam pula menurun 1.7 peratus.
"Bagi Bahasa Cina, sekali pun pencapaian gred A meningkat sedikit 0.1 peratus, pencapaian gred B, C dan D menurun, manakala gred E melonjak hampir dua peratus," katanya pada sidang media mengumumkan keputusan PMR 2011 di sini hari

Tuesday, 20 December 2011

Diet makan ketat mudakan fikiran

WASHINGTON 20 Dis. - Diet pemakanan yang ketat mampu memudakan fikiran, menurut sekumpulan saintis dari Itali.
Kajian yang disiarkan semalam dalam jurnal Proceedings of the National Academy of Sciences di Amerika Syarikat itu berdasarkan penyelidikan terhadap tikus yang diberi diet kira-kira 70 peratus daripada makanan yang sepatutnya diambil mereka.
Saintis tersebut mendapati diet kurang kalori menjana molekul protein, CREB1 yang mengaktifkan gen berkaitan dengan panjang umur dan fungsi otak yang baik.

Sunday, 18 December 2011

Tent Maker, strategi pemurtadan baru di Indonesia

JAKARTA (Arrahmah.com) – Menyukseskan Program Kristenisasi jangka panjang mengkristenkan Indonesia, para missionaries terapkan strategi baru dalam aksi pemurtadan.  Dengan mengedepankan strategi yang lebih terencana, matang, dan lebih licik. Mengingat akan berakhirnya program jangka panjang perlima puluh tahun pada bilangan 2020 nanti.
Hal Ini terungkap pada acara temu pembicara Tabloid Suara Islam di masjid Baiturrahman, Jl. Saharjo Raya, Jakarta Selatan sabtu(17/12).

Thursday, 15 December 2011

Ibu bapa sibuk, anak boleh sakit mental

PUTRAJAYA – Ramai remaja dan kanak-kanak di negara ini mengalami masalah kesihatan mental disebabkan perubahan gaya hidup masyarakat termasuk ibu bapa sibuk bekerja dan tidak mengambil tahu masalah yang dihadapi anak-anak.
Menurut Menteri Kesihatan, Datuk Seri Liow Tong Lai, isu masalah kesihatan mental kanak-kanak berusia lima hingga sembilan tahun meningkat daripada 12.3 peratus pada tahun 1996 kepada 19.1 peratus tahun ini.
“Peningkatan yang sama juga berlaku di kalangan remaja

Monday, 12 December 2011

Mengenal sosok Isa Al Masih dan hukum mengucapkan selamat hari natal

Sumber [Arrahmah.com] – Setiap akhir tahun Masehi, isu natalan dan hukum mengucapkan selamat hari natal dan tahun baru kepada kaum Nasrani senantiasa muncul. Pertanyaan yang dimunculkan tidak jauh berbeda, dan berkisar seputar dua pertanyaan berikut.
Pertanyaan pertama: Bagaimana hukumnya dalam Islam mengucapkan selamat natal. Apakah haram hukumnya? Bagaimana bila alasannya ingin menjaga hubungan baik dengan teman-teman ataupun relasi?
Pertanyaan kedua: Bagaimana hukumnya seorang pegawai supermarket yang diminta atasan untuk mengenakan topi sinterklaus dalam rangka memeriahkan natal.
JAWABAN:
Sebelum menjawab pertanyaan diatas mari kita mengenali Isa Al Masih ’Alaihi Salam terlebih dahulu berdasarkan Al Qur’unul Karim, agar kita mampu memposisikan beliau sebagai hamba Allah yang terpuji dan terpilih, bukan sebagai salah seorang Tuhan dari berbagai macam tuhan yang disembah:
1. Al Masih Isa Ibnu Maryam adalah makhluq Allah Swt.

Friday, 25 November 2011

Mari kita “peringati” tahun baru Hijriyah!

Sumber [arrahmah.com] Pertama kali Umar bin Khattab berniat meletakkan Kalender tahun Islam, ia mengajak musyawarah para sahabat untuk menentukan momentum apa yang paling tepat untuk dijadikan patokan awal tahun tersebut; apakah kelahiran Rasul, diangkatnya Muhammad saw. menjadi Rasul, wafatnya Rasul, atau Hijrah Rasul dari Makkah ke Madinah? Hingga akhirnya mereka sepakat bahwa Hijrah merupakan event paling tepat untuk mengawali sistem kalender Islam tersebut yang hingga kini dikenal dengan sebutan kalender Hijriyah.
Jika kita sadari, esensi hijrah itu sendiri bukanlah sekedar eksodus umat Islam dari Makkah menuju Madinah,

Thursday, 24 November 2011

Jaga pemakanan ketika peperiksaan

Menyiapkan diri anak-anak dari segi fizikal dan emosi amat penting terutama ketika mereka sedang menghadapi peperiksaan penting seperti Sijil Pelajaran Malaysia (SPM) dan Sijil Tinggi Pelajaran Malaysia (STPM) yang sedang berlangsung sekarang.
Namun, aspek pemakanan juga tidak harus dipandang ringan kerana dengan menjaga gaya hidup yang sihat dan makanan seimbang, seseorang pelajar itu boleh menghadapi tekanan semasa peperiksaan.
Jika peperiksaan tersebut diadakan pada sebelah pagi, maka janganlah lupa bersarapan.
Sarapan yang diambil hendaklah disertakan makanan yang mengandungi protein dan buah-buahan.

Wednesday, 23 November 2011

BELAJAR MENDIDIK ANAK DARI YAHUDI?

Lihatlah, Bagaimana Orang Yahudi Mendidik Anak Mereka

Yahudi sebagai sebuah bangsa digdaya di akhir zaman seperti ini, memiliki sebuah kunci “keberhasilan” dalam menjalankan misinya. Rumus mereka terletak dalam hal pendidikan.
Yahudi sadar betul bahwa penanaman nilai-niai Yahudi adalah kunci dalam mengokohkan indentitas diri mereka. Ya sebuah bangsa kecil yang menjadi besar dan memiliki arti penting dalam menguasai dunia saat ini.
Di tengah sekularisasi dunia yang diciptakan mereka, Yahudi justru tampil dalam semangat militanisme yang terinternalisasi baik dalam kehidupan mereka. Bagi Yahudi, sekularisasi hanya berlaku bagi dunia Islam, namun bagi mereka tidak. Bahwa Al Qur’an hanya menjadi kitab suci berdebu bagi orang Islam, memang iya. Akan tapi sebaliknya bagi mereka, taurat adalah segala-galanya rujukan dalam menjalankan ritme kehidupan.
Eksplorasi ini bukan dalam tujuan untuk melemahkan semangat kita sebagai umat muslim, -kita adalah umat mulia yang diberikan Allah kenikmatan berupa dienul Islam dalam jiwa kita,- tapi ini adalah ajang muhasabah, intropeksi, dan juga antisipasi bahwa pada akhirnya kita akan berbenturan dengan mereka, ya dalam arti yang sebenarnya: Al Masihuddajal di pihak kaum kufar dan Al Mahdi di barisan kaum muslimin.

Monday, 21 November 2011

Guru tidak perlu kerja 9 jam

PEMANSUHAN projek rintis guru bekerja sembilan di empat negeri menunjukkan kerajaan prihatin dengan masalah golongan pendidik dan bersedia menerima sebarang cadangan untuk menambah baik sistem pendidikan di negara kita.
Ketika mengumumkan pemansuhan itu, Timbalan Perdana Menteri yang juga Menteri Pelajaran, Tan Sri Muhyiddin Yassin berkata, program tersebut tidak perlu diteruskan jika guru sendiri tidak memahami kehendak sebenar projek rintis berkenaan yang bertujuan memperkasakan perkhidmatan guru.

Thursday, 17 November 2011

Polis Syariah Saudi: Wanita yang Matanya Menggoda Harus Ditutup

Wakil kepala Komite Amar ma'ruf nahi munkar Arab Saudi, yang dikenal sebagai Haia, polisi agama kerajaan, telah menetapkan aturan berpakaian ketat bagi perempuan di provinsi Ha'il.
Mutlaq Al-Nabit, juru bicara Haia di Ha'il, mengatakan Rabu lalu bahwa "orang-orang Haia akan campur tangan untuk memaksa wanita untuk menutup mata mereka, terutama yang memiliki mata menggoda."
Para Haia memberlakukan Syariah di Arab Saudi dan bertanggung jawab

Mandi Junub : Ustaz Kazim Alias

Sunday, 13 November 2011

NUTP gesa Putrajaya batal projek rintis, jangan paksa guru kerja 9 jam


Di bawah projek perintis guru dihendaki berada di sekolah selama sembilan jam di sekolah. — Foto fail
KUALA LUMPUR, 13 Nov — Kesatuan Perkhidmatan Perguruan Kebangsaan (NUTP) hari ini menggesa Putrajaya membatalkan sahaja projek perintis guru bertugas sembilan jam sehari atas alasan kajian itu satu tindakan membazir selain tidak mendapat maklum balas positif daripada kalangan tenaga pendidik. Selain itu, NUTP juga mendakwa dasar baru tersebut tidak sesuai buat masa sekarang memandangkan kebanyakan sekolah kurang kemudahan selesa dan kondusif bagi guru.
Projek perintis itu akan dilaksanakan di empat negeri melibatkan sekitar 5,000 guru sekolah rendah dan menengah kerajaan mulai 1 Januari depan.

Saturday, 12 November 2011

KPPK Mohon Kementerian Beri Perlindungan Insurans Kepada Guru Pengiring

ALOR SETAR, 12 Nov (Bernama) -- Kesatuan Perkhidmatan Perguruan Kebangsaan (KPPK) merayu kepada Kementerian Pelajaran supaya memberi perlindungan insurans kepada guru yang mengiringi pelajar untuk aktiviti luar seperti sukan dan rombongan sekolah.
Setiausaha Agung KPPK Lok Yim Pheng berkata selama ini hanya pelajar yang dilindungi insurans sedangkan guru yang mengiringi pelajar berkenaan tidak dilindungi insurans.

"Guru yang iring pelajar untuk aktiviti sukan di luar kawasan sekolah perlu menggunakan kenderaan sendiri dan mereka sepatutnya dilindungi insurans jika berlaku perkara yang tidak diingini semasa dalam perjalanan," katanya kepada pemberita selepas Majlis Perasmian Wisma KPPK Kedah di sini hari ini.

Friday, 11 November 2011

Guru di Melaka akan bekerja 9 jam mulai tahun 2012

ALOR SETAR 11 Nov.[UM] - Kira-kira 5,000 guru dari hampir 104 buah sekolah di seluruh negara akan menjadi perintis kepada sistem waktu bekerja sembilan jam mulai Januari tahun depan, kata Kesatuan Perkhidmatan Perguruan Kebangsaan (NUTP).
Presidennya, Hashim Adnan berkata, pihaknya difahamkan sistem waktu bekerja baharu itu akan dilaksanakan di empat buah negeri iaitu Pahang, Melaka, Johor dan Sarawak dengan tempoh percubaan selama enam bulan sebelum diperhalusi oleh Kementerian Pelajaran.
Katanya, pihak NUTP bagaimanapun berpendapat waktu bekerja tersebut tidak sesuai diamalkan di sekolah.

Thursday, 3 November 2011

SISTEM SARAAN BARU PERKHIDMATAN AWAM (SBPA)-INFO TERKINI


1. SBPA akan bermula 1 Januari 2012. Layak kepada anggota TETAP sahaja. Kena kenalpasti anggota tetap/kontrak/sambilan/sementara dsb. Anggota kontrak/sambilan sedia ada MUNGKIN ditamatkan mulai tahun 2011 tetapi masih tertakluk kepada pekeliling yang akan dikeluarkan. MUNGKIN juga perlu lantikan semula.


2. SBPA mengandungi 2 perkara utama iaitu SBPA itu sendiri ( perubahan skim, gred dan gaji) dan opsyen 60 tahun. PASTIKAN OPSYEN 55/56/58 ADALAH BETUL.

Koperasi Di Sekolah Digalak Jual Barangan Coop 1Malaysia

Menteri Perdagangan Dalam Negeri, Koperasi dan Kepenggunaan Datuk Seri Ismail Sabri Yaakob berkata barangan Coop1M yang dilancarkan 27 Okt lepas menawarkan 25 jenis barangan harian antaranya sos cili, mi segera dan kicap dijual pada harga yang kompetetif iaitu antara 30 dan 40 peratus lebih rendah daripada keluaran berjenama.

"Usaha ini akan membantu menambah pendapatan koperasi sekolah selain memberikan pasaran lebih luas iaitu menjual barangan keperluan harian. Para pelajar boleh membeli barangan berkenaan dengan harga yang lebih murah dari pasaran," katanya selepas merasmikan sambutan dan penyampaian Anugerah Hari Koperasi Sekolah dan Konvensyen Pembudayaan Keusahawanan Koperasi Sekolah 2011 di sini, Khamis.

Saturday, 29 October 2011

Panduan amalan sepuluh hari pertama bulan Dzulhijah


(Arrahmah.com) – Kita kini berada dalam rangkaian sepuluh hari pertama dari bulan Dzulhijah 1432 H. Sepuluh hari yang agung. Allah SWT, Rasulullah SAW, dan seluruh kaum muslimin memuliakannya. Syariat memerintahkan umat Islam untuk menyemarakkannya dengan berbagai amal shalih yang istimewa.
Keutamaan sepuluh hari pertama bulan Dzulhijah
Sepuluh hari pertama bulan Dzulhijah memiliki keutamaan yang agung dalam syariat. Di antaranya adalah:

Monday, 24 October 2011

Terpaksa ponteng demi keluarga

TENGKU Azizah Tengku Ahmad (kiri) memberikan ubat kepada suaminya, Zulkifli Deraman di rumah mereka di Kampung Tok Ku, Sering, Kota Bharu, Kelantan, semalam. – BERNAMA

KOTA BHARU 24 Okt. - Demi menjaga bapa, nenek dan datuk yang sakit, lima beradik di Kampung Tok Ku, Sering, dekat sini terpaksa bergilir-gilir ponteng sekolah biarpun menyedari tindakan itu bererti memperjudikan masa depan mereka.
Kakak sulung daripada lima beradik itu, Nik Nur Alwani Zulkifli, 16, berkata dia dan adik-adiknya, Nik Muhamad Arif, 15, Nik Muhamad Afif, 13, bersekolah di Sekolah Menengah Kebangsaan (SMK) Raja Sakti serta Nik Mohamad Azwar, 11, dan Nik Nur Athirah, 10, di Sekolah Kebangsaan (SK) Kota Jembal, terpaksa ponteng sekolah.
Menurutnya, ia bagi meringankan beban ibunya, Tengku Azizah Tengku Ahmad, 41, yang mengambil alih tugas menyara keluarga selepas bapanya, Zulkifli Deraman, 44, disahkan menghidap penyakit angin ahmar sejak dua tahun lalu.

Wednesday, 12 October 2011

Kurang peruntukan, personel punca aktiviti kokurikulum kurang bermaya

PUTRAJAYA 12 Okt. [utusan]- Kementerian Pelajaran mendedahkan isu kekurangan peruntukan kewangan dan personel dilihat sebagai faktor yang menjadikan aktiviti kokurikulum di sekolah amat kurang bermaya atau setakat ala kadar.
Masalah tersebut berlaku bukan hanya di peringkat kementerian bahkan membabitkan peringkat jabatan pelajaran negeri (JPN), pejabat pelajaran daerah (PPD) dan sekolah.
Ia didedahkan dalam satu kertas kerja yang dibentangkan oleh Pengarah Bahagian Kokurikulum dan Kesenian (BBK), Muhamet Roli Hassan pada Seminar Transformasi Kokurikulum Kebangsaan 2011 di sini hari ini.
"Berdasarkan tinjauan oleh BBK mengenai status pelaksanaan kokurikulum kalangan murid pada tahun ini mendapati aspek murid bukan penghalang untuk menjadikan aktiviti itu lebih baik.
"Mereka mengetahui dan menghayati kepentingan aktiviti itu sama ada untuk kesihatan diri mahupun untuk melanjutkan pelajaran masing-masing," kata Muhamet Roli.
Mengulas lanjut perkara itu, beliau berkata, usaha melatih guru kokurikulum pula sering tidak menepati jumlah sasaran akibat peruntukan kursus yang diluluskan tidak menentu.
"Ini menyebabkan ramai guru yang terbabit menjadi guru 'pemerhati' kerana tiada kepakaran dan ilmu yang diperlukan.
"Jumlah peruntukan tahunan yang tidak menentu juga memberi kesan kepada bilangan aktiviti dan akhirnya mengurangkan peluang lebih ramai murid untuk terlibat sama," katanya.
Di peringkat JPN, Muhamet Roli berkata, perjawatan sedia ada yang berjumlah lima orang tidak mampu menampung beban pengurusan antara 130 hingga 150 aktiviti peringkat negeri dalam setahun.
Malah, beliau menambah, keadaan itu menjadi lebih teruk apabila pengetua atau guru besar enggan melepaskan guru-guru bertugas di luar sekolah.
''Isu peruntukan tahunan yang tidak menentu menjejaskan perancangan peringkat negeri dan ini menyebabkan aktiviti yang dirancang itu sering tergendala atau dibatalkan.
"Sebagaimana JPN, peringkat PPD menghadapi isu sama yang berkaitan perjawatan dan peruntukan kewangan," katanya.
Di peringkat sekolah, beliau berkata, isu penguatkuasaan peraturan dan pemantauan yang tidak mantap dianggap penyebab utama kepada kebanyakan pengurusan sekolah melaksanakan aktiviti itu seadanya sahaja.
"Tanpa menafikan faktor kekurangan tenaga mahir atau pakar, kegagalan guru-guru melaksanakan aktiviti itu lebih kepada kegagalan pihak pengurusan sekolah mewujudkan budaya kokurikulum di sekolah," katanya.

Sunday, 2 October 2011

Petua Untuk Anak Menduduki Peperiksaan

Sumber[di sini]Sudah pasti ramai ibubapa turut merasa debaran jika anak-anak beliau yang sedang belajar bakal menduduki peperiksaan. Ibubapa mana yang tidak ingin melihat kejayaan anaknya dengan memperolehi keputusan yang cemerlang dalam peperiksaan. Jadi, blog azuan ingin berkongsi petua untuk anak-anak serta para pelajar yang bakal menduduki peperiksaan.

Untuk anak-anak yang bakal menghadapi peperiksaan, persediaan peperiksaan adalah sangat penting untuk memudahkan anak-anak serta para pelajar dalam menjawab soalan peperiksaan yang disediakan, salah satu persediaannya ialah sentiasa mengamalkan doa peperikasaan.
Petuanya adalah dengan mengumpulkan alat tulis anak-anak dan genggam alat tulis tersebut ( dalam keadaan berwuduk ), kemudian baca bacaan-bacaan berikut:
  1. Al-Fatihah 7 kali
  2. Selawat 7 kali
  3. Subhanallah 44 kali
  4. Alhamdulillah 44 kali
  5. Allah hu Akbar 44 kali
  6. Ya Hayyu Ya Qayyum 21 kali
  7. Teruskan dengan bacaan doa..
” Ya Allah Ya Hayyu Ya Qayyum,Ya Rahman,Ya Rahim,Ya Latif,Ya Jabbar,Ya Khaliq,Ya Allah permudahkanlah anak-anak kami di dalam urusan mereka dalam menimba ilmu di atas seruan dan perintah-Mu. Tenangkanlah hati mereka untuk menerima ilmu-Mu,lapangkanlah jiwa mereka untuk mengharungi ujian-Mu dan berkatilah mereka dengan rahmat-Mu.Amin Ya Rabbalalamin..”
Kemudian tiupkan pada alatulis tersebut dan hati-hati jangan di biarkan bersepahan sehingga di langkah anak-anak. Keesokan harinya ambil segelas air, baca Al-Fatihah 7 kali dan Selawat 7 kali, bacalah doa yang sama seperti di atas dan beri anak-anak minum air tersebut.Insyaalah kita berusaha, semoga dapat membantu anak-anak yang bakal menduduki peperiksaan.
Semoga dengan petua untuk anak yang bakal menduduki peperiksaan ini dapat membuka jalan kepada anak-anak ataupun pelajar serta ibubapa yang kerungsingan. Sekian..

Tangisa Rasulullah

Kira-kira 13,000 lagi guru J-Qaf diperlukan - Puad Zarkashi

MELAKA 1 Okt. — Kementerian Pelajaran memerlukan kira-kira 13,000 lagi guru bagi program Jawi, Al-Quran, Bahasa Arab dan Fardu Ain (J-Qaf) bagi menampung kekurangan guru program itu di seluruh negara.
Timbalan Menteri Pelajaran, Dr. Mohd. Puad Zarkashi berkata, setakat ini hanya terdapat 14,000 guru J-Qaf yang mengajar di sekolah rendah terpilih di seluruh negara.
"Cadangan untuk dilaksanakan program J-Qaf di sekolah menengah belum dapat dilaksanakan hingga hari ini kerana masalah untuk mendapatkan guru J-Qaf,” katanya kepada pemberita selepas merasmikan majlis Khatam Al-Quran Sekolah Kementerian Pelajaran Peringkat Kebangsaan Keempat di Masjid Al-Azim di sini, hari ini.
Mohd. Puad berkata, terdapat cadangan bagi memberi peluang kepada guru lepasan Sijil Pelajaran Malaysia (SPM) untuk dilatih menjadi guru J-Qaf.
Bagaimanapun, kementerian menggalakkan mereka yang mempunyai kelulusan dalam bidang berkenaan terutama lepasan universiti tempatan dan negara timur tengah memohon jawatan guru J-Qaf. — Bernama

Monday, 19 September 2011

Awas: Gejala Gila " Emo " Sedang menular Dalam Negara

.Sumber – Sanggup kelar tangan, menjilat darah sendiri serta melakukan seks bebas merupakan antara perlakuan dan amalan sumbang pengikut-pengikut kumpulan yang dipanggil Emo yang mula dikesan menular di negara ini.
Kosmo! difahamkan, kumpulan itu di negara ini biasanya dianggotai oleh remaja perempuan bermasalah terutama mereka yang sering tertekan kerana kesedihan, kekecewaan serta dihimpit kenangan buruk semasa kecil.
Kegiatan kumpulan itu ialah mengadakan pertemuan beramai-ramai di satu tempat dan mendengar muzik beberapa kumpulan yang membawa imej kumpulan Emo dari Barat antaranya, My Chemical Romance, Jimmy Eat World dan The Promise Ring dari Amerika Syarikat.
Sambil itu, mereka mula menghayati mesej membunuh diri berdasarkan lirik-lirik lagu berkenaan dan ada antara mereka mula mencederakan diri masing-masing dengan senjata tajam ketika mendengar lagu itu.
Antara lagu yang mempunyai unsur kepada perbuatan membunuh diri ialah yang bertajuk Welcome to the Black Parade nyayian kumpulan My Chemical Romance dari Amerika Syarikat dengan liriknya ‘And though you’re dead and gone, believe me your memory will carry on’ (Walaupun anda telah mati, percayalah saya, kenangan anda akan terus kekal).
Bagi lebih menjiwai suasana, ada antara mereka mengambil pelbagai jenis dadah terutama heroin, syabu dan ekstasi.
Ritual paling popular di kalangan mereka ialah mengelar tangan sendiri dan mati dalam keadaan perlahan-lahan dan ia berbeza dengan kumpulan songsang lain seperti gothic, black metal, Nazi, punk dan sebagainya.
Penampilan kumpulan Emo mudah dikenali kerana mereka biasanya memakai celak di mata, gaya rambut panjang dan berwarna menutupi sebahagian daripada wajah mereka selain berseluar ketat.
Pengarah Urusan Pusat Bimbingan Remaja Puteri Raudhatus Sakinah, Rosmawati Zainal (gambar) yang mendedahkan trend terbaharu remaja perempuan itu berkata, pengikut fanatik kumpulan Emo mendakwa mendapat kepuasan apabila mereka melakukan semua ritual tersebut.
“Mereka rasa puas terutama ketika mereka mengelar tangan dan menjilat darah sendiri termasuk melakukan semua perbuatan tidak berakhlak membuatkan diri mereka rasa begitu hebat,” katanya ketika dihubungi semalam.

Sunday, 18 September 2011

10 Perkara Yang Merosakkan Otak

  1. Tidak bersarapan - mengakibatkan kandungan gula dalam darah menjadi rendah seterusnya otak akan kekurangan zat dan menyebabkan keupayaannya merosot.
  2. Terlebih makan - menyebabkah saluran darah pada otak mengeras dan melemahkan keupayaannya.
  3. Merokok - otak menjadi kecut dan meningkatkan risiko penyakit Alzheimer
  4. Berlebihan pengambilan gula - mengganggu proses penyerapan protein dan zat dan seterusnya tubuh badan akan berkurangan zat makanan. Ini mengganggu perkembangan otak
  5. Pencemaran udara - Otak merupakan organ yang paling banyak menggunakan oksigen. Menyedut udara yang tercemar menyebabkan otak kekurangan oksigen seterusnya mengurangkan kecekapan otak
  6. Tidur tak cukup - tidur merehatkan otak. Kurang tidur menyebabkan mempercepatkan kematian sel-sel otak.
  7. Serkup kepala ketika tidur - dengan menyerkup kepala ketika tidur, kepekatan gas karbon dioksida meningkat dan kepekatan gas oksigen menurun. Ini mampu menigkatkan kesan kerosakkan otak
  8. Menggunakan otak ketika sakit - Kuat berfikir seperti mentelaah pelajaran ketika sakit mengurangkan kecekapan otak dan boleh membawa kepada kerosakan otak.
  9. Kurang berfikir (ketika sihat) - Senaman untuk otak adalah berfikir dengan serius. Kurang aktiviti itu menyebabkan otak mengecut.
  10. Kurang bercakap - Berbual perkara-perkara yang berat dan serius atau berbincang membantu kecekapan dan perkembangan otak.
Kesimpulannya adalah jaga makan, jaga tidur , sering berfikir untuk memperbaiki kehidupan dunia dan akhirat dan sering bertukar-tukar fikiran melalui perbincangan secara intelektual amat penting untuk menjadi manusia yang menjaga otaknya dan menunaikan amanah serta tanggung jawabnya sebagai khalifah di muka bumi.

Tuesday, 13 September 2011

Bukan kurang Ajar..Tetapi terlebih ajar

BERBEKAS...kesan sebatan pada bahagian kaki dan badan dua pelajar. 

Pengawas Sekolah Sebat 20 pelajar merokok
BUTTERWORTH: Seramai 20 pelajar sebuah sekolah menengah di Seberang Perai Utara (SPU) di sini, kesal dengan tindakan pengawas sekolah mereka yang mengambil alih kuasa guru disiplin dengan merotan mereka atas kesalahan merokok.
Berikutan tindakan itu, ada antara pelajar terbabit mendakwa terpaksa tidur meniarap kerana mengalami kesakitan di bahagian kaki dan belakang badan.

Pelajar terbabit berkata, mereka tidak mempertikaikan jika hukuman dilakukan guru disiplin secara tertutup dan bukannya oleh pengawas yang terikat dengan peraturan sekolah. Seorang daripada pelajar terbabit berkata kejadian itu bermula apabila gelagat mereka menghisap rokok di luar kawasan sekolah dikesan pengawas kira-kira jam 3 petang, Ahad lalu.
Berikutan itu, katanya, mereka dipanggil ke sebuah bilik oleh empat pengawas ketika berada di asrama sekolah kira-kira jam 12 tengah malam kelmarin.

“Kami diberitahu mengenai kesalahan merokok itu sebelum seorang daripada pengawas terbabit tiba-tiba merotan di kaki dan anggota badan kami.

“Ada rakan saya ditumbuk sebelum seorang pengawas mengarahkan beberapa pelajar memakan tembakau rokok.

“Kejadian berlaku lebih sejam sebelum kami diarah masuk ke bilik asrama masing-masing dan kejadian itu tidak diketahui guru disiplin sehinggalah pagi kelmarin,” katanya. Pelajar berkenaan mendakwa dia disebat sekurang-kurangnya enam kali di kaki hingga terpaksa tidur meniarap kerana kesakitan.

“Memang kami melakukan kesalahan tetapi kesal kerana pengawas bertindak sendiri melebihi kuasa guru disiplin,” katanya.
Seorang lagi pelajar berkata, ketika dipanggil masuk ke bilik berkenaan dia melihat beberapa pelajar sedang ditumbuk seorang daripada pengawas terbabit. “Saya dirotan kira-kira 10 kali di bahagian kaki dan badan hingga meninggalkan kesan,” katanya.

Seorang waris pelajar yang enggan dikenali pula berkata laporan polis dibuat berhubung kejadian itu petang kelmarin, sebelum ditarik balik kerana tidak mahu kes itu berpanjangan.

Bagaimanapun, difahamkan polis meneruskan siasatan kes itu walaupun laporan sudah ditarik balik.

Sementara itu, Pengarah Jabatan Pelajaran negeri, Ahmad Tarmizi Kamaruddin berkata beliau sudah mengarahkan pihak sekolah dan Pejabat Pelajaran Daerah SPU menyediakan laporan berhubung kejadian itu.[metro]

Saturday, 10 September 2011

Budak yang dulu Hisap Rokok?. kini "Ugut" Ibu Beli Mainan Jika Tidak Mahu Dia Merokok Lagi

 Gambar terbaru Ardi Rizal.

Ardi Rizal yang berasal dari Musi Banyuasin, Indonesia pernah menggemparkan duni apabila didakwa menghisap 40 batang rokok sehari.

Video dan paparan cerita tentangnya tersebar ke seluruh dunia. Cerita awalnya boleh di baca di sini.

Kini, Ardi sudah berusia 4 tahun. Menurut DM, Ardi kini sudah berhenti daripada tabiat buruk itu. Masalahnya, Ardi mengugut ibunya bahawa dia akan merokok semula jika tidak dibelikan mainan. Alahai! Terlepas satu masalah, kini ibu bapanya menghadapi masalah baru!
Saya copy di sini [DCM]

Thursday, 8 September 2011

Puasa 6 Syawal Sekali Dengan Qadha’

BAGI sesetengah orang, Syawal dianggap bulan berpesta dan bersuka ria dengan jamuan dan juadah, sehingga ada yang meraikannya sebulan penuh seolah-olah puasa lenyap dalam kamus hidup mereka.
Tetapi hakikatnya, pada Syawal masih terdapat ibadat puasa iaitu ‘puasa enam’. Cuma ia tidaklah menjadi suatu kewajipan seperti dalam bulan Ramadan. Bagaimanapun, ibadat sunat itu adalah kesinambungan kepada ibadat Ramadan.
Walaupun tidak berdosa sekiranya tidak dilakukan, tetapi hakikatnya puasa sunat enam hari pada bulan Syawal adalah ibadat yang penuh bermakna, malah ia amalan generasi soleh terdahulu.
Nabi Muhammad s.a.w ada menjelaskan ganjaran diperoleh mereka yang berpuasa enam hari pada Syawal melalui beberapa hadisnya. “Sesiapa berpuasa pada Ramadan, kemudian diiringi dengan (puasa) enam hari Syawal, maka dia seperti berpuasa satu tahun penuh.” (Riwayat Muslim)
Dalam hadis lain dikeluarkan At-Tabrani dengan sanadnya daripada Ibnu Umar r.a, Rasulullah s.a.w menjelaskan, sesiapa yang melakukan ibadat seperti itu (puasa Ramadan dan enam Syawal) dosanya dibersihkan seperti bayi baru dilahirkan ibunya.
Penegasan Nabi s.a.w itu menunjukkan puasa enam amat digalakkan walaupun ia tidak sampai tahap wajib. Baginda menggalakkan umatnya rajin beribadat, iaitu ibadat fardu disusuli amalan sunat.
Ibadat sunat enam hari itu juga adalah penanda aras keimanan dan ketakwaan seseorang terhadap Allah; sanggup berlapar dan dahaga ketika musim orang menikmati aneka juadah, semata-mata kerana menyahut anjuran agama.
Menurut ulama, puasa sunat enam hari pada Syawal sebaik- baiknya (lebih afdal) dilakukan berturut-turut, dimulai pada hari kedua Syawal dan diikuti lima hari lagi berturut-turut.
Tetapi jika tidak dapat, boleh dilakukan pada mana-mana hari asalkan masih di dalam bulan terbabit dan boleh juga dilakukan dengan tidak berturut-turut asalkan cukup enam hari.
Sesetengah ulama pula berpendapat puasa enam itu boleh dilakukan secara berselang-seli atau tidak terus menerus sepanjang Syawal.
Ulama juga berbeza pendapat antara puasa sunat enam hari pada bulan Syawal dengan puasa ganti (qada) Ramadan.
Pendapat pertama mengatakan tidak dibolehkan niat puasa ganti bersama puasa sunat Syawal. Ini kerana berdasarkan hadis setiap amalan berdasarkan niat.
Sebagai contoh, Majlis Ugama Islam Singapura (Muis) dalam menggariskan adakah puasa enam boleh diniat sekali dengan puasa ganti: `Niat puasa enam tidak boleh disekalikan dengan puasa qada.
Imam As-Syafi’i (di dalam Kitab Al-Umm) berpendapat dalam mensyarahkan bab `seyang tiap amalan dengan niatnya’ bahawa: Hendaklah dibezakan ibadat puasa Ramadan, puasa nazar, puasa kafarah, puasa qada dan puasa sunat.
Imam Jalaluddin As-Suyuti (di dalam Kitab Al-Isybah) juga berpendapat hendaklah diasingkan puasa Ramadan atau nazar atau puasa sunat. Namun, seseorang yang berniat puasa qada ketika Syawal boleh juga dikurniakan pahala puasa enam (tanpa menjatuhkan niat itu) mengikut pendapat sebahagian ulama.’
Pendapat kedua mengatakan dibolehkan niat bersama, malah memadai seseorang yang ingin melakukan puasa qada dan puasa sunat enam hari dengan berniat hanya puasa qada pada bulan Syawal.
Mereka akan mendapat dua ganjaran sekali gus dengan syarat dia perlu berniat puasa qada terlebih dulu. Ini kerana puasa qada adalah wajib dan puasa enam adalah sunat.
Hal yang sama berlaku ke atas solat tahiyatul masjid. Jika seseorang memasuki masjid dan terus melakukan solat fardu, maka dia akan diberi ganjaran dua pahala sekali gus.
Bekas ketua jawatankuasa fatwa al-Azhar, Sheikh `Atiyyah Saqr, berkata seseorang yang tertinggal puasa pada Ramadan boleh berpuasa sunat enam hari Syawal dengan niat bersama puasa ganti.
Menurutnya, orang yang berpuasa itu akan mendapat ganjaran berganda secara serentak; menggantikan puasa yang ditinggal dan mendapat ganjaran puasa enam hari Syawal.
“Bagaimanapun, dianjurkan seseorang itu menggantikan puasa tertinggal secara berasingan dengan puasa enam hari Syawal (supaya mendapat ganjaran yang lebih).”
Ada juga ulama berpendapat puasa enam seharusnya didahulukan kerana ia hanya boleh diamalkan pada bulan Syawal saja. Bagi puasa qada, ia boleh dilakukan dalam tempoh 10 bulan berikutnya sebelum tiba Ramadan akan datang.
Sesetengah ulama berpendapat, orang yang mempunyai hutang puasa Ramadan hendaklah `membayar’ terlebih dulu, kemudian baru dikerjakan sunat puasa enam. Tidak mendapat sunat puasa enam jika ia juga diniatkan sebagai puasa qada.
Perbezaan pendapat itu sudah tentu memberikan pilihan dan ruang kepada umat Islam dalam melaksanakan amal ibadat, sesuai dengan konsep taysir (kelapangan) yang menjadi satu aspek penting dalam syariah, selagi mana tiada larangan terhadapnya.[harian metro online]

Wednesday, 7 September 2011

Keutamaan dan Manfaat Puasa enam hari di bulan Syawwal

Arrahmah.com – Suasana bahagia dalam perayaan hari raya idul fithri tidak perlu melalaikan umat Islam dari menjaga kontinuitas amal mereka. Itulah pesan yang diangkat oleh para khatib pada khutbah di hari Jum’at pertama di bulan Syawal ini. Shaum Ramadhan yang telah ditunaikan selama sebulan penuh tidak menutup kemungkinan memiliki berbagai kekurangan. Untuk itu, shaum sunah selama enam hari di bulan Syawal adalah salah satu amalan utama untuk menyempurnakan pahalanya.

Anjuran melaksanakan shaum sunah selama enam hari di bulan Syawal dijelaskan dalam hadits berikut ini.

عَنْ  أَبِي أَيُّوبَ الْأَنْصَارِيِّ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ : مَنْ صَامَ رَمَضَانَ ثُمَّ أَتْبَعَهُ سِتًّا مِنْ شَوَّالٍ ، كَانَ كَصِيَامِ الدَّهْرِ
Dari Abu Ayyub Al-Anshari RA bahwasanya Rasulullah SAW bersabda, “Barangsiapa melakukan shaum Ramadhan kemudian ia lanjutkan dengan melakukan shaum enam hari di bulan Syawwal, maka seakan-akan ia melakukan shaum setahun penuh.”(HR. Ahmad, 5/417, Muslim no. 1164, Abu Daud no. 2433, At-Tirmidzi no. 759, dan Ibnu Majah no. 1716)

Keutamaan shaum sunah enam hari bulan Syawwal
Hadits di atas menjelaskan bahwa pahala shaum Ramadhan bila dilanjutkan dengan pahala shaum enam hari di bulan Syawwal adalah seperti pahala shaum satu tahun penuh. Dalam hadits lain dijelaskan lebih lanjut bahwa hal itu dikarenakan setiap amal kebajikan dilipat gandakan (minimal) sepuluh kali.
عَنْ ثَوْبَانَ، مَوْلَى رَسُولِ اللَّهِ ـ صلى الله عليه وسلم ـ عَنْ رَسُولِ اللَّهِ ـ صلى الله عليه وسلم ـ أَنَّهُ قَالَ ‏:‏ مَنْ صَامَ سِتَّةَ أَيَّامٍ بَعْدَ الْفِطْرِ كَانَ تَمَامَ السَّنَةِ ‏{مَنْ جَاءَ بِالْحَسَنَةِ فَلَهُ عَشْرُ أَمْثَالِهَا}‏ ‏‏
Dari Tsauban RA maula Rasulullah SAW dari Rasulullah SAW bersabda, “Barangsiapa melakukan shaum enam hari setelah idul fitri maka shaumnya menjadi sempurna satu tahun penuh. Allah berfirman, ‘Barangsiapa melakukan sebuah kebajikan maka baginya balasan sepuluh kali lipatnya.’ (QS. Al-An’am (6): 160)” (HR. An-Nasai dalam As-Sunan Al-Kubra no. 2861 dan Ibnu Majah no. 1715)
Dalam riwayat Ad-Darimi dengan lafal,
مَنْ صَامَ رَمَضَانَ فَشَهْرٌ بِعَشْرَةِ أَشْهُرٍ وَصِيَامُ سِتَّةِ أَيَّامٍ بَعْدَ الْفِطْرِ فَذَلِكَ تَمَامُ صِيَامِ السَّنَةٍ
Barangsiapa melakukan shaum Ramadhan maka satu bulan bulan (shaum Ramadhan) semisal dengan sepuluh bulan, dan shaum enam hari setelah idul fitri menjadikannya sempurna satu tahun.” (HR. Ad-Darimi no. 1755)
Dalam riwayat Ibnu Khuzaimah dengan lafal,
صِيَامُ رَمَضَانَ بِعَشَرَةِ أَشْهُرٍ، وَصِيَامُ السِّتَّةِ أَيَّامٍ بِشَهْرَيْنِ، فَذَلِكَ صِيَامُ السَّنَةِ  ‏
Shaum Ramadhan itu sebanding dengan shaum sepuluh bulan, dan shaum enam hari Syawal itu sebanding dengan shaum dua bulan. Maka genaplah seperti shaum setahun penuh.” (HR. Ibnu Khuzaimah no. 2115)
 
Manfaat shaum sunah enam hari di bulan Syawwal
Imam Ibnu Rajab Al-Hambali menerangkan beberapa manfaat shaum enam hari di bulan Syawwal, yaitu sebagai berikut:
  1. Shaum enam hari di bulan Syawwal menggenapkan pahala shaum Ramadhan menjadi pahala shaum satu tahun penuh.
  2. Kedudukan shaum sunah di bulan Sya’ban dan Syawwal terhadap shaum Ramadhan adalah seperti kedudukan shalat sunah Rawatib (qabliyah dan ba’diyah) terhadap shalat wajib lima waktu. Shaum sunah tersebut menyempurnakan kekurangan yang terjadi selama pelaksanaan shaum wajib Ramadhan.
  3. Melakukan shaum kembali seusai melaksanakan shaum Ramadhan merupakan pertanda diterimanya shaum Ramadhan seorang hamba. Jika Allah SWT menerima amal shalih seorang hamba, maka Allah SWT akan memberi petunjuk kepada hamba tersebut untuk melakukan amal shalih lainnya. Sebagaimana sering dikatakan oleh para ulama, “Balasan bagi sebuah amal kebajikan adalah amal kebajikan lainnya.” Barangsiapa melakukan amal kebajikan lalu ia lanjutkan dengan amal kebajikan lainnya, maka hal itu menjadi pertanda amal kebajikan pertamanya telah diterima dan diberkahi oleh Allah. Adapun jika amal kebajikan diikuti oleh amal keburukan, maka hal itu adalah sinyal buruk tertolaknya amal kebajikan tersebut.
  4. Sebagaimana telah disebutkan dalam hadits shahih, shaum Ramadhan yang dilakukan atas dasar iman dan mengharap balasan di sisi Allah semata akan menghapus dosa-dosa kecil yang telah lalu. Pada hari idul fitri, Allah menyempurnakan pahala bagi orang-orang yang shaum. Maka shaum enam hari di bulan Syawwal adalah wujud dari syukur kepada Allah atas dua nikmat besar tersebut; (a) nikmat shaum Ramadhan yang penuh berkah dan maghfirah dan (b) nikmat balasan pahala di hari idul fithri. Allah SWT telah memerintahkan hamba-hamba-Nya untuk mensyukuri nikmat shaum Ramadhan dengan mengumandangkan dzikir, takbir, dan bentuk-bentuk syukur lainnya. Allah SWT berfirman,
{وَلِتُكْمِلُواْ الْعِدَّةَ وَلِتُكَبِّرُواْ اللّهَ عَلَى مَا هَدَاكُمْ وَلَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ}
Hendaklah kalian menyempurnakan bilangan (bulannya) dan mengagungkan Allah atas petunjuk-Nya kepada kalian dan agar kalian bersyukur.” (QS. Al-Baqarah (2): 185)
Sebagian ulama salaf apabila diberi nikmat mampu melaksanakan shalat tarawih dan witir di malam  hari, maka mereka mengungkapkan wujud syukur atasnya dengan melakukan shaum sunah di siang harinya.
Seorang ulama yang shalih, Wuhaib bin Ward pernah ditanya tentang pahala amal kebajikan seperti thawaf dan lainnya, maka ia menjawab, “Janganlah kalian bertanya tentang pahalanya! Namun tanyakanlah kewajiban bersyukur atas orang yang melakukan amal kebajikan tersebut, karena Allah telah memberinya taufik dan pertolongan untuk mampu beramal kebajikan.”
Setiap nikmat Allah kepada seorang hamba baik dalam urusan agama maupun dunia menuntut adanya rasa syukur. Adanya taufik dari Allah kepada seorang hamba untuk mensyukuri nikmat tersebut juga merupakan sebuah nikmat tersendiri yang harus disyukuri. Dan taufik dari Allah untuk mensyukuri nikmat kedua ini adalah nikmat tersendiri pula yang wajib disyukuri. Maka, selamanya seorang hamba tidak akan mampu mengungkapkan rasa syukurnya secara sempurna kepada Allah. Pada hakekatnya, syukur adalah pengakuan seorang hamba atas ketidak mampuannya untuk menghitung dan mensyukuri seluruh nikmat Allah kepadanya.

Beberapa hukum yang berkaitan dengan shaum enam hari bulan Syawwal:

Pertama; Dianjurkan segera melaksanakan shaum enam hari di bulan Syawwal selama tidak ada udzur syar’i, karena hal itu termasuk bagian dari bersegera melaksanakan amal kebajikan. Sebagaimana firman Allah SWT,
( وَسَارِعُواْ إِلَى مَغْفِرَةٍ مِّن رَّبِّكُمْ وَجَنَّةٍ عَرْضُهَا السَّمَاوَاتُ وَالأَرْضُ أُعِدَّتْ لِلْمُتَّقِينَ)
“Dan bersegeralah kamu kepada ampunan dari Rabbmu dan kepada surga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang bertaqwa.” (QS. Ali Imran (3): 133)
( سَابِقُوا إِلَى مَغْفِرَةٍ مِّن رَّبِّكُمْ وَجَنَّةٍ عَرْضُهَا كَعَرْضِ السَّمَاء وَالْأَرْضِ أُعِدَّتْ لِلَّذِينَ آمَنُوا بِاللَّهِ وَرُسُلِهِ ذَلِكَ فَضْلُ اللَّهِ يُؤْتِيهِ مَن يَشَاء وَاللَّهُ ذُو الْفَضْلِ الْعَظِيمِ)
“Berlomba-lombalah kalian kepada (mendapatkan) ampunan dari Rabbmu dan surga yang luasnya seluas langit dan bumi, yang disediakan bagi orang-orang yang beriman kepada Allah dan Rasul-Nya. Itulah karunia Allah, diberikan-Nya kepada siapa yang dikehendaki-Nya. Dan Allah mempunyai karunia yang besar.” (QS. Al-Hadid (7): 21)

Kedua; Shaum enam hari di bulan Syawwal boleh dikerjakan secara berturut-turut, boleh juga dilaksanakan secara terpisah-pisah. Hal itu karena Nabi SAW menyebutkan shaum tersebut secara mutlak tanpa menyebutkan tata cara pelaksanaannya secara berturut-turut atau terpisah-pisah. Maka selama shaum tersebut dikerjakan selama enam hari di bulan Syawal, niscaya keutamaan yang disebutkan dalam hadits telah diraih oleh seorang hamba.

Ketiga; Jika pada sebuah tahun seorang muslim melaksanakan shaum enam hari di bulan Syawwal, maka ia tidak wajib mengerjakan shaum enam hari di bulan Syawwal pada tahun lainnya. Meski demikian, dianjurkan untuk mengerjakannya secara rutin setiap bulan Syawal pada setiap tahun, berdasar keumuman hadits,
أَحَبُّ اْلأَعْمَالِ إِلَى اللهِ أَدْوَمُهَا وَإِنْ قَلَّ
Amalan yang paling dicintai Allah adalah amalan yang paling rutin walau kadarnya sedikit.” (HR. Bukhari dan Muslim dari Aisyah RA)

Keempat; Shaum enam hari di bulan Syawwal dan shaum sunah lainnya yang waktunya tertentu (Senin dan Kamis, ‘Asyura, Arafah) haruslah disertai oleh niat shaum di waktu malam. Berdasar hadits,
عَنْ حَفْصَةَ، عَنِ النَّبِيِّ صلى الله عليه وسلم قَالَ :‏ مَنْ لَمْ يُبَيِّتِ الصِّيَامَ قَبْلَ الْفَجْرِ فَلاَ صِيَامَ لَهُ 
Dari Hafshah RA dari Nabi SAW bersabda, “Barangsiapa tidak berniat untuk shaum sebelum terbit fajar maka tiada shaum baginya.” (HR. Abu Daud no. 2454, At-Tirmidzi no. 730, An-Nasai, 4/196 dan Ibnu Majah no. 1700)
Adapun shaum sunah secara mutlak yang tidak ditentukan waktunya, maka tidak wajib berniat sebelum terbit fajar. Niat shaum boleh dilakukan setelah Shubuh sampai pertengahan hari. Demikian pendapat imam Abu Hanifah, Syafi’i, dan Ahmad.

Hal ini berdasar hadits dari Aisyah RA berkata, “Pada suatu hari Rasulullah SAW masuk ke rumah menemuiku  dan bertanya, ‘Apakah engkau memiliki suatu makanan?’ Aku menjawab, “Tidak.” Beliau bersabda, “Kalau begitu aku akan shaum.” Pada hari yang lain, beliau datang kepada saya maka saya berkata, “Wahai Rasulullah, hari ini telah dihadiahkan kepadaku hais (bubur campuran tepung, minyak samin, dan kurma).” Beliau bersabda, “Tunjukkan kepadaku! Aku tadi sedang shaum.” Maka beliau pun makan. (HR. Muslim no. 1451)
Adapun imam Malik, Laits bin Sa’ad, dan Ibnu Hazm berpendapat baik shaum fardhu maupun shaum sunah, shaum sunah yang ditentukan waktunya (muqayyad) maupun shaum sunah yang tidak ditentukan waktunya (mutlak); wajib disertai niat shaum sebelum terbit fajar, berdasar keumuman hadits Hafshah RA.

Kelima; Apabila seorang muslim mampu menyelesaikan shaum enam hari di bulan Syawwal, maka itu lebih utama. Namun apabila ia tidak mampu mengerjakannya secara sempurna enam hari, maka ia tidak berdosa.
Hal ini berdasar hadits dari Aisyah RA berkata, “Pada suatu hari Rasulullah SAW masuk ke rumah menemuiku  dan bertanya, ‘Apakah engkau memiliki suatu makanan?’ Aku menjawab, “Tidak.” Beliau bersabda, “Kalau begitu aku akan shaum.” Pada hari yang lain, beliau datang kepada saya maka saya berkata, “Wahai Rasulullah, hari ini telah dihadiahkan kepadaku hais (bubur campuran tepung, minyak samin, dan kurma).” Beliau bersabda, “Tunjukkan kepadaku! Aku tadi sedang shaum.” Maka beliau pun makan. (HR. Muslim no. 1451)
Juga berdasar hadits dari Abu Juhaifah bahwa Abu Darda’ dipersaudarakan oleh Rasulullah SAW dengan Salman Al-Farisi. Setiap kali Salman Al-Farisi berkunjung kepada Abu Darda’, didapatinya Abu Darda’ sedang shaum sunnah. Maka Salman menolak menyentuh suguhan makanan sampai Abu Darda’ mau ikut makan. Terpaksa Abu Darda’ makan dan membatalkan puasanya. Abu Darda’ juga semalam suntuk melakukan shalat malam. Maka Salman menyuruhnya tidur lalu bangun di akhir malam. Salman menaseatinya, “Sesungguhnya Rabbmu punya hak atas dirimu, badanmu punya hak atas dirimu, dan keluargamu punya hak atas dirimu. Maka berikanlah kepada setiap pihak haknya masing-masing.” Abu Darda’ RA dating kepada Nabi SAW dan menceritakan peristiwa itu, maka Nabi SAW bersabda, “Salman sudah berbuat benar.” (HR. Bukhari no. 1968)
Dalam hadits lain dijelaskan,
( الصائم المتطوع أمير نفسه إن شاء صام وإن شاء أفطر)
Orang yang melakukan shaum sunnah itu lebih berkuasa atas dirinya sendiri. Jika mau maka ia melakukan shaum dan jika ia mau maka ia boleh tidak melakukan shaum.” (HR. Imam Tirmidzi no. 733, An-Nasai dalam As-sunan Al-Kubra no. 3302, dan Ahmad 6/341. An-Nawawi berkata: Sanadnya bagus)

Keenam; Jika seseorang melakukan shaum sunah di bulan Syawwal namun belum genap enam hari, atau shaumnya batal di tengah pelaksanaan shaum tersebut; maka ia tidak wajib menggantinya setelah Syawwal. Berdasar keumuman tiga hadits  dalam penjelasan no. 5 di atas.

Ketujuh; Jika seorang muslim memiliki hutang shaum Ramadhan, maka lebih utama ia membayar hutang shaum Ramadhan terlebih dahulu baru kemudian melaksanakan shaum enam hari di bulan Syawal. Sebab, shaum yang wajib lebih utama untuk didahulukan atas shaum yang sunah.

Kelapan; Para ulama berbeda pendapat tentang seseorang yang melaksanakan shaum enam hari di bulan Syawal terlebih dahulu padahal ia belum membayar hutang shaum Ramadhan.
  1. Sebagian ulama menyatakan zhahir hadits Abu Ayub Al-Anshari menunjukkan bahwa pahala seperti shaum setahun hanya diperuntukkan bagi orang yang melakukan shaum Ramadhan dan shaum enam hari di bulan Syawal. Mafhum (makna tersirat)nya), jika ia memiliki hutang shaum  Ramadhan dan tidak ia bayar terlebih dahulu, maka ia tidak akan mendapatkan janji pahala shaum setahun tersebut meski ia menunaikan shaum enam hari di bulan Syawal. Pendapat ini dipegangi oleh imam Ibnu Hajar Al-Haitami Asy-Syafi’i dalam kitabnya Tuhfatul Muhtaj bi-Syarhil Minhaj dan imam Ibnu Muflih Al-Hambali dalam kitabnya Al-Furu’. Pendapat ini diikuti oleh sejumlah ulama kontemporer, di antaranya syaikh Abdul Aziz bin Abdullah bin Bazz dan syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin.
  2. Sebagian ulama menyatakan apabila seseorang memiliki hutang shaum Ramadhan karena udzur seperti sakit keras, haidh, atau safar; lalu ia melakukan shaum enam hari di bulan Syawal sebelum membayar hutang shaum Ramadhannya, maka ia tetap mendapat pahala shaum setahun penuh. Alasannya, orang yang tidak melakukan shaum Ramadhan selama beberapa hari karena udzur-udzur syar’i di atas dalam syariat dan kebiasaan luas yang berkembang di masyarakat (‘urf) juga disebut melakukan shaum Ramadhan. Pendapat ini disebutkan oleh imam Al-Bujairimi Asy-Syafi’i dalam kitabnya, Hasyiyah ‘alal Jamal dan imam Muflih Al-Hambali dari sebagian ulama madzhab Hambali dalam kitabnya, Al-Mubdi’.
Seperti dijelaskan oleh syaikh Muhammad bin Abdullah bin Shalih Al-Habdan, pendapat yang kedua lebih dekat kepada kebenaran. Pendapat kedua lebih sesuai dengan dalil syar’i dan kaedah-kaedah syari’at. Sesungguhnya keutamaan shaum Ramadhan yang sama nilainya dengan shaum sepuluh bulan bukan hanya berlaku bagi orang yang melaksanakan shaum Ramadhan secara langsung sebulan penuh tanpa memiliki hutang. Keutamaan tersebut berlaku bagi setiap muslim yang menyempurnakan shaum Ramadhan baik secara langsung satu bulan maupun bagi orang yang membayar hutang beberapa hari shaum Ramadhannya karena ia memiliki udzur syar’i.
Sementara Allah SWT sendiri telah memberi kelonggaran waktu pembayaran hutang shaum Ramadhan bagi orang-orang yang memiliki udzur syar’i. Hutang shaum boleh dibayar pada waktu lain selama sebelas bulan sebelum datangnya Ramadhan berikutnya, seperti ditunjukkan oleh keumuman isim nakirah dalam konteks syarat (فَعِدَّةٌ مِنْ أَيَّامٍ أُخَرَ pada hari-hari yang lain). Hutang shaum tersebut tidak harus dibayar langsung pada bulan Syawwal. Allah SWT berfirman,
﴿ فَعِدَّةٌ مِنْ أَيَّامٍ أُخَرَ يُرِيدُ اللَّهُ بِكُمُ الْيُسْرَ وَلا يُرِيدُ بِكُمُ الْعُسْرَ﴾
“Dan barangsiapa sakit atau dalam perjalanan (lalu ia berbuka), maka (wajiblah baginya mengganti shaum), sebanyak hari yang ditinggalkannya itu, pada hari-hari yang lain. Allah menghendaki kemudahan bagi kalian, dan tidak menghendaki kesukaran bagi kalian.” (QS. Al-Baqarah (2): 185)
Berbeda halnya dengan shaum enam hari di bulan Syawwal, harus dilakukan di bulan Syawal. Jika telah lewat bulan Syawwal, maka keutamaan pahala yang dijanjikan juga tidak berlaku lagi. Oleh karenanya, sesuai ayat Al-Qur’an di atas dan ayat-ayat lainnya, orang yang melakukan shaum enam hari di bulan Syawwal akan tetap mendapatkan pahalanya, meskipun ia belum membayar hutang shaum Ramadhannya.
Pahala shaum setahun penuh akan tetap ia dapatkan, karena tidak ada dalil syar’i yang menyatakan hilangnya pahala tersebut atas orang yang belum membayar hutang shaum Ramadhannya. Argumen pendapat pertama tentang gugurnya pahala tersebut bagi orang yang belum membayar hutang shaum Ramadhan adalah mafhum (makna tersirat) hadits Abu Ayub Al-Anshari, dan pemaaman mafhum tersebut gugur dengan adanya manthuq (makna tersurat) dari ayat Al-Qur’an.
Wallahu a’lam bish-shawab.
Oleh: Muhib al-Majdi
http://www.arrahmah.com

Friday, 2 September 2011

Sepuluh tanda bila ibadah bulan Ramadhan diterima Allah SWT

Sumber[arrahmah.com]Segala puji bagi Allah, shalawat serta salam semoga tercurah bagi junjungan kita Nabi Muhammad, kepada keluarganya, para sahabatnya dan yang mengikuti mereka dengan baik hingga hari kiamat. Amma ba’du:

Para pembaca yang dirahmati Allah Ta’alaa:
Setelah mengerjakan setiap ketaatan dan ibadah baik itu umrah, haji, puasa, sholat, sedekah, atau amal shalih apapun kita mengulang-ulang bisikan Ali radhiallahu anhu saat berkata: (seandainya aku tahu, apakah amalanku termasuk yang diterima maka aku mengucapkan selamat untuknya, atau yang ditolak maka aku mengucapkan belasungkawa untuknya).

Setelah mengerjakan setiap ketaatan kita juga mengulang perkataan Ibnu Mas’ud radhiallahu anhu: (wahai yang diterima, selamat untukmu, wahai yang ditolak semoga Allah mengganti musibahmu).
Sungguh Ali radhiallahu anhu telah berkata: (jangan kalian pedulikan amal yang sedikit, tapi pedulikan diterimanya amal tersebut), tidakkah kalian mendengar firman Allah Azza wa Jalla ketika berfirman: (Sesungguhnya Allah mengkabulkannya dari orang-orang yang bertakwa) [QS Al-Maidah:27].
Janganlah seperti sebagian kaum muslimin yang tidak peduli diterimanya ketaatan mereka, karena sesungguhnya diberikan taufik dan kemudahan untuk beramal shalih merupakan karunia besar, akan tetapi itu tidak akan terwujud kecuali dengan karunia lain yang lebih besar, yaitu nikmat diterimanya amalan.
Jika seorang hamba mengetahui bahwa kebanyakan dari amalan bisa ditolak dari pelakunya karena banyak sebab, maka yang terpenting adalah mengetahui sebab-sebab diterimanya amalan, jika dia menemukannya dalam dirinya maka hendaklah dia memuji Allah Ta’alaa, dan beramal dengan teguh dan konsisten diatasnya, namun jika tidak menemukannya maka hendaklah hal pertama yang diperhatikannya dari sekarang adalah: mengamalkannya dengan sungguh-sungguh serta ikhlas karena Allah Ta’ala semata.

Maka apakah sebab-sebab dan tanda-tanda diterimanya amalan?

1- Tidak kembali berbuat dosa setelah melakukan ketaatan:
Karena kembali kepada dosa merupakan tanda kebinasaan dan kerugian,
Yahya bin Muadz berkata: ”barangsiapa yang beristighfar dengan lisannya sedangkan hatinya bertekad untuk bermaksiat, dan azamnya kembali kepada maksiat setelah sebulan dan kembali, maka puasanya tertolak darinya, dan pintu diterimanya amalan tertutup didepannya”.
Kebanyakan manusia bertaubat sedangkan dia selalu mengatakan: sesungguhnya aku tahu bahwa aku akan kembali…jangan katakan seperti itu…tetapi katakan: Insya Allah saya tidak akan kembali. Dan memohon pertolongan kepada Allah dan berazam untuk tidak kembali lagi.

2-Takut jika amalannya tidak diterima:
Allah Subhanahu wa Ta’alaa Maha Kaya dari ketaatan dan ibadah kita, Allah Azza wa Jalla berfirman: (Barangsiapa yang bersyukur maka sesungguhnya dia bersyukur untuk dirinya sendiri, dan siapa yang kufur maka sesungguhnya Allah Maha Kaya lagi Maha Mulia) [QS Luqman:12].
Dan Allah Ta’alaa berfirman:

إن تَكْفُرُوا فَإنَّ اللَّهَ غَنِيٌّ عَنكُمْ وَلا يَرْضَى لِعِبَادِهِ الْكُفْرَ وَإن تَشْكُرُوا يَرْضَهُ لَكُمْ)[الزمر:7)
Artinya: (Jika kamu kafir maka sesungguhnya Allah tidak memerlukanmu, dan Dia tidak meridloi kekafiran hamba-hamba-Nya. Jika kamu bersyukur, Dia meridloi kesyukuranmu itu) [QS Az-Zumar:7].
Dan seorang mukmin walaupun bersungguh-sungguh melakukan ketaatan, dan mendekatkan diri kepada Allah dengan bermacam taqarrub, namun dia merasa sangat kasihan terhadap dirinya, dia takut amalannya tidak diterima, dari Aisyah radhiallahu anha berkata: (Aku bertanya kepada Rasulullah shallallahu alaihi wasallam tentang ayat ini:
(وَالَّذِينَ يُؤْتُونَ مَا آتَوْا وَّقُلُوبُهُمْ وَجِلَةٌ) [المؤمنون: [ 60
Artinya: (Dan mereka yang memberikan apa yang mereka berikan dari sedekah dengan hati penuh rasa takut) [QS Al-Mukminun: 60].
“Apakah mereka yang minum khamr atau mencuri?” Beliau berkata: (Bukan yang binti As-Shidiq ! akan tetapi mereka yang berpuasa, sholat, dan bersedekah, sedangkan mereka takut tidak diterima dari mereka, merekalah orang yang bersegera dalam kebaikan).
Meskipun dia bersungguh-sungguh dalam melaksanakan ibadah-ibadah mulia ini namun dia tidak mengandalkan usahanya maupun menunjukkannya kepada Rabbnya, tapi dia meremehkan amalannya, dan menampakkan kefakirannya yang sempurna kepada ampunan Allah dan rahmat-Nya, dan hatinya penuh dengan rasa takut jika amalannya ditolak, Waliyadhu billah, dia memohon kepada-Nya supaya amalannya diterima.

3- Diberikan taufik melaksanakan amal shalih sesudahnya:
Sesungguhnya tanda diterimanya ketaatan seorang hamba bahwa dia diberikan taufik untuk ketaatan sesudahnya, dan diantara tanda diterimanya kebaikan: mengerjakan kebaikan sesudahnya, karena kebaikan tersebut berkata: kebaikan lagi…kebaikan lagi. Dan ini termasuk rahmat Allah Ta’alaa dan karunia-Nya, bahwa Dia memuliakan hamba-Nya jika telah berbuat kebaikan, dan mengikhlaskannya kepada Allah maka Allah membukakan untuknya pintu kebaikan lain, supaya lebih dekat kepada-Nya.
Maka amal shalih ibarat pohon yang baik, perlu disiram dan dipelihara, supaya tumbuh dan kuat, dan memberikan buahnya, dan hal terpenting yang kita perlukan adalah selalu menjaga amalan-amalan baik yang telah kita kerjakan, dan memeliharanya, dan menambahnya sedikit demi sedikit, inilah makna istiqamah yang sebenarnya.

4- Menganggap remeh amalannya serta tidak ujub dan tertipu dengannya:
Sesungguhnya hamba yang beriman berapa banyakpun dia beramal shalih, namun seluruh amalnya tidak menjadikannya bersyukur atas kenikmatan itu seperti kenikmatan pada jasadnya pendengaran, penglihatan, atau lisan dan lainnya, dan tidak merasa telah menunaikan hak Allah Ta’alaa, karena hak Allah diluar gambaran kita, oleh karena itu termasuk sifat orang-orang yang ikhlas mereka menganggap kecil amalan mereka, sehingga mereka tidak takjub dengannya, dan tidak terkena penyakit ghurur yang akan menghapus pahalanya dan membuatnya merasa cukup dan malas untuk beramal shalih lagi.
Diantara hal yang dapat membantu kita menganggap kecil amalan kita adalah: mengenal Allah Ta’alaa, melihat nikmat-nikmat-Nya, dan mengingat dosa-dosa dan kelalaiannya.
Marilah kita merenungkan bagaimana Allah Ta’alaa berwasiat kepada Nabi-Nya dengan hal itu setelah memerintahkan kepadanya dengan perkara-perkara besar:
يا أيها المدثر. قم فأنذر. وربك فكبر. وثيابك فطهر. والرجز فاهجر. ولاتمنن تستكثر).]المدثر: 1-6
Artinya: (Wahai orang yang berselimut. Bangunlah lalu berilah peringatan ! dan agungkanlah Tuhanmu. Dan bersihkanlah pakaianmu. Dan tinggalkan segala perbuatan yang keji. Dan janganlah engkau memberi dengan maksud memperoleh balasan yang lebih banyak) [QS Al-Mudatsir: 1-6].
Diantara makna ayat ini adalah seperti yang dikatakan oleh Hasan Al-Basri rahimahullah: jangan engkau ungkit amalanmu di depan Rabbmu untuk memperoleh pahala yang lebih banyak.
Imam Ibnu Qayyim: (Setiap engkau menyaksikan hakikat Rububiyah dan hakikat Ubudiyah, dan mengenal Allah, dan mengenal dirimu sendiri, dan menjadi jelas bagimu bahwa barang dagangan yang engkau bawa tidak layak bagi Raja yang Haq, meskipun engkau datang dengan amalan seluruh jin dan manusia, engkau takut akibatnya, dan Dia hanya menerimanya karena kemuliaan, kedermawaan, dan karunia-Nya, serta memberikan ganjaran atasnya juga karena kemuliaan, kedermawaan, dan karunia-Nya) Madarijul Salikin (2/439).

5- Mencintai ketaatan dan membenci kemaksiatan:
Termasuk tanda diterimanya amalan, Allah memberikan kecintaan dalam hatimu terhadap ketaatan, sehingga engkau mencintainya, tenang dan tenteram kepadanya. Allah Ta’alaa berfirman:
(الَّذِينَ آمَنُواْ وَتَطْمَئِنُّ قُلُوبُهُم بِذِكْرِ اللّهِ أَلاَ بِذِكْرِ اللّهِ تَطْمَئِنُّ الْقُلُوبُ)(الرعد28 )
Artinya: (orang-orang yang beriman hati mereka tentram dengan mengingat Allah. Ketahuilah, bahwa dengan mengingat Allah hati menjadi tentram) [QS Ar-Ra’d: 28].
Dan termasuk tanda diterimanya amalan adalah engkau membenci maksiat dan mendekatinya dan berdoa kepada Allah supaya menjauhkanmu darinya.

6- Berharap dan banyak berdoa:
Sesungguhnya takut kepada Allah saja tidak cukup, karena harus dengan pasangannya yaitu berharap, karena takut tanpa berharap menyebabkan putus asa dari rahmat Allah, sedangkan berharap saja tanpa takut menyebabkan rasa aman dari siksa Allah dan semuanya perkara yang tercela yang merusak akidah seseorang dan ibadahnya.
Dan berharap diterimanya amalan disertai rasa takut jika amalannya ditolak menjadikan manusia tawadhu dan khusyu kepada Allah Ta’alaa, sehingga bertambah imannya.
Dan apabila rasa berharap telah terwujud maka manusia mengangkat kedua tangannya ke langit memohon kepada Allah supaya amalannya diterima, karena hanya Dia saja yang Kuasa melakukannya, dan inilah yang dilakukan oleh bapak kita Ibrahim kekasih Allah dan putranya Ismail alaihima salam sebagaimana diceritakan oleh Allah Ta’alaa ketika keduanya membangun Kabah seraya berfirman:
( وإذ يرفع إبراهيم القواعد من البيت وإسماعيل ربنا تقبل منا إنك أنت السميع العليم)( البقرة:127)
Artinya: (Dan ingatlah ketika Ibrahim meninggikan pondasi Baitullah bersama Ismail seraya berkata: Ya Rabb kami terimalah amalan kami. Sungguh Engkaulah Maha Mendengar, Maha Mengetahui)[QS Al-Baqarah: 127].

7- Diberi kemudahan melakukan ketaatan dan menjauhi maksiat:
Subhanallah, jika Allah menerima ketaatanmu Dia memudahkanmu untuk melakukan amalan lain yang sebelumnya tidak dalam persangkaanmu, bahkan Dia menjauhkanmu dari maksiat meskipun engkau dekat dengannya. Allah Ta’alaa berfirman:
(فَأَمَّا مَن أَعْطَى وَاتَّقَى{5} وَصَدَّقَ بِالْحُسْنَى{6} فَسَنُيَسِّرُهُ لِلْيُسْرَى{7} وَأَمَّا مَن بَخِلَ وَاسْتَغْنَى{8} وَكَذَّبَ بِالْحُسْنَى{9} فَسَنُيَسِّرُهُ لِلْعُسْرَى{10}) الليل:5-10).
Artinya: (Maka barangsiapa memberikan hartanya dan bertakwa, dan membenarkan pahala yang terbaik, maka kami mudahkan dia kepada jalan menuju kemudahan. Dan adapun orang yang kikir dan merasa dirinya cukup, dan mendustakan pahala yang terbaik, maka Kami akan memudahkannya jalan menuju kesukaran)[QS Al-Lail: 5-10].

8- Mencintai orang-orang shalih dan membenci pelaku maksiat:
Termasuk tanda diterimanya ketaatan, Allah memberikan hatimu rasa cinta kepada orang-orang shalih para pelaku ketaatan dan memberikan hatimu kebencian kepada para pelaku kerusakan dan kemasiatan.
روى الإمام أحمد عن البراء بن عازب رضي الله عنه أن رسول الله صلى الله عليه وسلم قال: ((إن أوثق عرى الإيمان أن تحب في الله وتبغض في الله)).
Imam Ahmad rahimahullah telah meriwayatkan dari Barra bin ‘Azib radhiallhu anhu bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: (sesungguhnya ikatan buhul keimanan yang paling kuat adalah engkau mencintai karena Allah dan membenci karena Allah).

9- Banyak beristighfar:
Kalau kita merenungkan kebanyakan ibadah dan ketaatan maka hendaklah menutupnya dengan istighfar karena sejauh manapun manusia bersungguh-sungguh menyempurnakan amalannya pasti ada kekurangan dan kelalaian, sebagaimana setelah kita melakukan manasik haji Allah berfirman:
(ثُمَّ أَفِيضُواْ مِنْ حَيْثُ أَفَاضَ النَّاسُ وَاسْتَغْفِرُواْ اللّهَ إِنَّ اللّهَ غَفُورٌ رَّحِيمٌ) (البقرة:199).
Artinya: (Kemudian bertolaklah kamu dari tempat orang banyak bertolak (Arafah) dan beristighfarlah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang)[QS Al-Baqarah: 199].
Dan sesudah sholat Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam mengajarkan kita untuk beristighfar sebanyak tiga kali. Dan orang yang melakukan qiyamulail mengakhirinya dengan istighfar di waktu sahur.
قال تعالى : (وَبِالْأَسْحَارِ هُمْ يَسْتَغْفِرُونَ )(الذاريات18)
Firman Allah Ta’alaa: (dan pada akhir malam mereka memohon ampunan kepada Allah)[QS Adz-Dzariyat: 18].
Dan Allah Ta’alaa mewasiatkan kepada Nabi-Nya shallallahu ‘alaihi wasallam dalam firman-Nya:
(فَاعْلَمْ أَنَّهُ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَاسْتَغْفِرْ لِذَنبِكَ وَلِلْمُؤْمِنِينَ وَالْمُؤْمِنَاتِ) (محمد:19)
Artinya: (Ketahuilah, bahwasanya Tidak ada Ilah yang berhak diibadahi kecuali Allah dan mohon ampunlah atas dosamu dan kaum mukminin dan mukminat)[QS Muhammad: 19].
Dan Allah memerintahkan juga kepada Nabi-Nya untuk mengakhiri hidupnya dengan ibadah kepada Allah, jihad di jalan-Nya dengan istighfar seraya berfirman:
(إِذَا جَاء نَصْرُ اللَّهِ وَالْفَتْحُ{1} وَرَأَيْتَ النَّاسَ يَدْخُلُونَ فِي دِينِ اللَّهِ أَفْوَاجاً{2} فَسَبِّحْ بِحَمْدِ رَبِّكَ وَاسْتَغْفِرْهُ إِنَّهُ كَانَ تَوَّاباً{3})النصر
Artinya: (apabila telah datang pertolongan Allah dan kemenangan. Dan kamu melihat manusia berbondong-bondong masuk kedalam agama Allah. Maka bertasbihlah dengan memuji Rabbmu dan beristighfarlah, sesungguhnya Dia Maha Pengampun)[QS An-Nashr].
Dan beliau biasa mengucapkan dalam ruku dan sujudnya
( سبحانك اللهم ربنا وبحمدك، اللهم اغفر لي) رواه البخاري.
Artinya: (Maha Suci Engkau Ya Allah Rabb kami dan dengan memujimu, Ya Allah ampunilah aku) HR Imam Bukhari.

10- Konsisten dalam mengerjakan amal shalih:
Diantara petunjuk Rasulullah shallallahu ’alaihi wasallam adalah konsisten dalam amal shalih sebagaimana dalam hadits:
فعن عائشة- رضي الله عنها – قالت: (كان رسول الله صلى الله عليه وسلم إذا عمل عملاً أثبته) رواه مسلم.
Dari Aisyah radhiallahu anha berkata: (Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam apabila mengerjakan suatu amalan beliau menetapkannya) HR Imam Muslim.
Dan amalan yang paling dicintai oleh Allah dan Rasul-Nya adalah yang paling konsisten meskipun sedikit.
قال رسول الله صلى الله عليه وسلم : ( أحب الأعمال إلى الله أدومها وإن قل). متفق عليه.
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: (amal yang paling dicintai Allah adalah yang paling konsisten meskipun sedikit).Muttafaqun ‘alaihi.
Mudah-mudahan Allah Ta’alaa menerima semua amalan kita terutama puasa, qiyamul lail, tilawah, sadaqah kita di bulan Ramadhan.
(Disarikan dari makalah Sheikh Amir bin Muhammad Al-Mudri imam dan khatib masjid Al-Iman di Yaman)
Source : ar/voa-islam.com

Tuesday, 23 August 2011

Silap Baca Quran Batalkah Solat

Saya ingin bertanya akan hukum seorang imam yang membaca ayat-ayat quran ketika solat dengan salah sebutan, tajwid dan makhrajnya. Adakah ia membatalkan solat. ?

- Dr Iman, Shah Alam
-


Jawapan

Mazhab Hanafi dan kebanyakan ulama Syafie berpandangan dengan pandangan yang agak keras apabila mereka berijtihad bahawa solat si imam adalah batal, terutamanya apabila makna ayat itu berubah atau tiada makna. Malah sekiranya si imam itu beri'tiqad dengan bacaan salah itu, maka ia boleh menjadi kufur. Tetapi jika tersilap dan diulangi maka solat adalah sah.( Ad-Durrul Mukhtar, 1/589; Rawdah at-Tolibin, hlm 109, cet Dar Ibn Hazm)

Manakala kebanyakan ulama mutaakhir menyebut kesilapan dalam tajwid dan makhraj serta tatabahasa di dalam bacaan ayat quran, tidak membatalkan solat. Bagaimanapun sekiranya bertukar huruf yang mudah disebut kepada huruf yang lain seperti "solehat" kepada "tolehat", maka solat adalah batal secara sepakat ulama. Adapun, jika huruf yang sememangnya agak sukar di lafazkan seperti ‘sin' dengan ‘shim' atau bertukar ‘shod' kepada ‘sin' dalam bacaan fatihah. Ia tidak membatalakn solat kerana umum al-balwa (perkara silap yang sukar dielakkan).

Tidak membaca "tasydid" pada bacaan al-fatihah seperti (iyyaka na'budu) dibaca (iyaka na'budu) atau (rabbil ‘alamin) dibaca ( rabil ‘alamin) akan merosakkan solat.

Manakala Mazhab Hanbali berijtihad bahawa sebarang kesilapan di dalam bacaan imam yang menukar erti ayat selain pada bacaan al-Fatihah tidak membatalkan solat. Silap dalam fatihah pasti membatalkan solat. ( Al-Mughni, 2/198)

Bagi mengelakkan masalah ini berbangkit, setelah melihat yang paling mengetahui ilmu tentang hukum solat, Nabi SAW amat menggalakkan individu yang layak menjadi imam adalah paling baik bacaannya di samping syarat-syarat yang lain. Berdasarkan hadith : ertinya " "menjadi imam bagi sesuatu kaum adalah yang paling baik bacaan al-Qurannya, sekiranya bacaannya sama, maka yang lebih mengathui perihal sunnah" ( Riwayat al-Jamaah kecuali al-Bukhari, Nasb ar-Rayah, 2/24)

Sekian

Ust Zaharuddin Abd Rahman

Friday, 19 August 2011

Program Ihya' Ramadhan SMKAP 2011

 Tuan Pengetua Sedang Menyampaikan Tazkirah Ramadhan


 Murid Tingkatan 2D sedang Membaca Yasin

Hj Azlan sedang menyampaikan tazkirah Ramadhan

Panduan Mencari Lailatul Qadar

Oleh : Datuk Dr. Abdul Monir Bin Yaacob  
Ketua Pengarah IKIM 
[Sumber IKIM]

 (Makalah ini menurunkan pendapat beberapa ulama dipetik daripada beberapa kitab tafsir tentang Lailatul Qadar)

Tuesday, 16 August 2011

Lapan tanda pecundang “kompetisi” Ramadhan

Rasulullah Muhammad saw mengatakan, “Berapa banyak orang yang melaksanakan puasa namun ia tak mendapatkan apa-apa dari puasanya selain lapar dan haus.”
Ungkapan Nabi di atas merupakan sinyalemen bahwa tidak sedikit di antara para aktivis puasa Ramadhan melewati hari-hari puasanya sekadar tidak makan, minum, dan berhubungan badan. Puasanya hanya berupa menahan rasa lapar, dahaga, dan hasrat seksual belaka.

Friday, 12 August 2011

Laporan Program Ihya' Ramadhan SMKAP 2011

 ustaz Abdullah Ab.Wahab sedang menyampaikan Tazkirah Ramadhan 1
[klik tajuk untuk lihat seterusnya]

Thursday, 11 August 2011

Guru agama ditahan liwat pelajar

KUALA TERENGGANU 11 Ogos – Polis menahan seorang guru agama di sebuah sekolah menengah di Batu Rakit di sini, awal pagi ini bagi membantu siasatan kes meliwat seorang pelajar lelaki.
Guru berusia 42 tahun itu didakwa meliwat mangsa yang baru berumur 13 tahun antara bulan Mac hingga Jun tahun lepas.
Ketua Jabatan Siasatan Jenayah Negeri, Asisten Komisioner K. Manoharan berkata, pelajar tersebut bagaimanapun hanya membuat laporan berhubung kejadian itu di Balai Polis Batu Rakit semalam.
Menurutnya, dalam laporan itu, mangsa mendakwa telah diliwat sebanyak tiga kali oleh suspek di sebuah kuarters guru.
“Selepas laporan itu diterima, polis menahan guru agama itu kira-kira pukul 4 pagi ini bagi membantu siasatan mengikut Seksyen 377C Kanun Keseksaan,” katanya ketika ditemui di pejabatnya di sini, hari ini.
Manoharan berkata, guru agama itu sudah berkahwin namun isterinya yang juga seorang guru kini tinggal dan mengajar di Kelantan.[utusan]

Saturday, 6 August 2011

Dr. Rudy Sutadi: Puasa Ramadhan merupakan detoksifikasi dan membantu penyembuhan

Terjadinya detoksifikasi dan meningkatnya proses penyembuhan merupakan dua hal yang paling ditonjolkan oleh para ahli yang menganjurkan puasa.
Detoksifikasi adalah kemampuan tubuh untuk menetralisasi dan/atau mengeliminasi (mengenyahkan/membuang) zat-zat racun dari tubuh. Proses detoksifikasi tersebut terjadi pada usus besar, hati, ginjal, paru, kelenjar getah bening, serta kulit.

Ketika kita berpuasa di bulan Ramadhan, maka terjadi kesenjangan/ kekurangan/ menurunnya asupan makanan/enerji sehingga tubuh mengerahkan cadangan enerji yang ada untuk menggantikan kekurangan asupan enerji tersebut. Terjadi suatu proses yang disebut sebagai otolisis, yaitu tubuh mengurai cadangan lemaknya untuk dirubah menjadi enerji. Semakin kurang asupan enerji, maka semakin meningkat perombakan cadangan lemak tubuh ini.
Penimbunan lemak terjadi jika kelebihan asupan enerji pada seseorang yang tidak digunakan untuk aktivitas, pertumbuhan, atau tidak dibuang oleh tubuh.
Ketika kita berpuasa di bulan Ramadhan maka cadangan lemak yang tertimbun akan dirubah/digunakan untuk memenuhi kebutuhan enerji harian kita, dimana bersamaan dalam proses ini sekaligus terjadi pelepasan bahan-bahan kimia yang terikat dalam lemak-lemak tersebut untuk kemudian akan dibuang/dienyahkan oleh organ-organ yang bertugas untuk melakukan detoksifikasi.
Bahan-bahan kimia tersebut misalnya insektisid DDT yang terikat dalam timbunan lemak akan dilepaskan saat berpuasa kemudian dibuang melalui ginjal/urine, tinja dan keringat. Hal ini terbukti misalnya dengan ditemukannya peningkatan ekskresi bahan-bahan kimia beracun tersebut dalam keringat.
Hal berikutnya mengenai manfaat puasa Ramadhan adalah terjadinya peningkatkan proses penyembuhan yang terjadi saat berpuasa.
Saat berpuasa, enerji yang sebelumnya digunakan/diperlukan untuk melakukan proses pencernaan, jadi dialihkan dari sistem pencernaan untuk digunakan dalam proses metabolisme dan sistem kekebalan.
Pertumbuhan sel-sel abnormal di tubuh misalnya tumor dan yang sejenisnya kurang mendapat dukungan dari suplai (didapatkannya) enerji dari cadangan tubuh dalam proses otolisis seperti yang dijelaskan di atas, sehingga kehidupannya rentan saat seseorang melakukan puasa selama bulan Ramadhan.
Lebih jauh lagi, produksi/sintesis protein untuk mengganti sel-sel yang rusak terjadi lebih efisien oleh karena terjadinya peningkatan kontrol genetik DNA/RNA yang mengatur proses ini menjadi lebih baik dan sempurna. Peningkatan efisiensi sintesis protein ini menyebabkan sel-sel, jaringan-jaringan, dan organ-organ tubuh menjadi lebih sehat.
Inilah sebabnya mengapa binatang-binatang berhenti makan saat mereka terluka, dan mengapa kita kehilangan nafsu makan saat sakit flu, oleh karena ketika seseorang berpuasa maka akan terjadi pengalihan enerji dari sistem pencernaan ke sistem kekebalan.
Sebagai tambahan, saat berpuasa terjadi penurunan pada temperatur tubuh. Hal ini merupakan akibat langsung dari penurunan tingkat metabolism dan fungsi-fungsi tubuh secara menyeluruh. Akibat lanjut dari penurunan kadar gula darang dan digunakannya cadangan glukosa yang terdapat dalam glikogen yang ada di hati, maka tingkat metabolic basal (BMR) menjadi berkurang agar supaya dapat terbentuk enerji yang cukup banyak. Hormon-hormon pertumbuhan juga dilepaskan saat berpuasa, oleh karena terjadi peningkatan efisiensi pada produksi hormone.
Terakhir, manfaat puasa yang sangat terbukti secara ilmiah adalah peremajaan tubuh dan memanjangnya umur harapan hidup. Fenomena ini sebagian merupakan akibat dari sejumlah manfaat-manfaat yang diterangkan tersebut di atas. Terjadinya perlambatan laju metabolisme, lebih efisiennya produksi protein, dan perbaikan system kekebalan, dan peningkatan produksi hormone-hormon, berperan pada manfaat jangka-panjang dari puasa ini.
Sebagai tambahan, hormone pertumbuhan yang dilepaskan lebih sering saat berpuasa, suatu hormon anti-penuaan juga diproduksi lebih efisien. Jadi, suatu cara untuk memperpanjang usia adalah dengan pengurangan nutrisi tanpa terjadi malnutrisi
Sebagai kesimpulan, tampaknya terdapat banyak alasan untuk melakukan puasa yang bermanfaat pada kesehatan seseorang. Tubuh manusia akan membersihkan racun-racun yang tertimbun dalam lemak tubuh sepanjang tahun. Tubuh akan memperbaiki dirinya selama berpuasa, dengan memperbaiki semua kerusakan organ-organ yang ada.
Dan terakhir, terdapat bukti yang menunjukkan bahwa puasa yang teratur berperan dalam meningkatkan usia hidup. Namun demikian, para dokter memperingatkan untuk jangan berpuasa dalam jangka panjang tanpa pengawasan ahli.
Sebagai penutup, untuk mendapatkan antara lain manfaat-manfaat tersebut, maka dalam berpuasa, kita harus menjaga jumlah yang kita makan baik itu saat sahur ataupun saat/setelah berbuka. Kita harus menjaga bahwa jumlah kalori yang kita konsumsi/makan (yang masuk ke tubuh) memang total seharinya lebih sedikit/kecil dibandingkan total jumlah kalori pada hari-hari di luar puasa.
Namun tidak sedikit orang yang justru makan berlebihan saat/setelah berbuka, seakan-akan seperti “balas-dendam” atau untuk mengganti/mengkompensasi makanan yang tidak dikonsumsi pada siang harinya, sehingga selama/lepas bulan Ramadhan justru terjadi peningkatan berat badan, padahal untuk memperoleh manfaat-manfaat yang telah disebutkan di atas, seharusnyalah selama/lepas bulan Ramadhan justru perlu terjadi penurunan berat badan.
Sebagaimana tuntunan dari Rasulullah SAW, di antara adab makan adalah membagi perut menjadi tiga bagian, yaitu sepertiga untuk makanan, sepertiga untuk minum dan sepertiga untuk bernafas: “Tidaklah seorang anak Adam mengisi sesuatu yang lebih buruk dari perutnya, cukuplah bagi anak Adam beberapa suap untuk menegakkan tulang punggungnya, dan jika dia harus mengerjakannya maka hendaklah dia membagi sepertiga untuk makanannya, sepertiga untuk minumannya dan sepertiga untuk nafasnya”. [Dishahihkan oleh Albani dalam kitab silsilatus shahihah no: 2265]
Itu adalah tuntunan yang diajarkan oleh Nabi agar umatnya terjaga dari penyakit yang disebabkan oleh makanan dan minuman, keterangan di atas menunjukkan dimakruhkan memperbanyak sebagaimana juga Rasulullah SAW bersabda: “Orang-orang mu’min makan dengan satu usus dan orang kafir makan dengan tujuh usus”. [HR. Bukhari no: 5393, Muslim 2060, 182]
Sebagai tambahan, untuk melakukan detoksifikasi perlu juga dipraktekkan sebagaimana sabda Rasulullah SAW: “Barangsiapa yang memakan tujuh biji kurma ajwa pada waktu pagi maka dia tidak membahayakan baginya racun atau sihir” ditambahkan oleh Al-Bukhari “pada hari itu sampai malamnya”.[ HR. Bukhari no: 5445 dan 5768, Muslim: 2047]
Wallahu a’lam bish-shawab
Serial Puasa dan Kesehatan #1
Oleh: Dr. Rudy Sutadi, SpA, MARS, SPdI
http://www.arrahmah.com
filter your mind, get the truth